...The happiest person don't necessarily have the best of everything. They just make the most of everything comes their way <3 Happiness lies for those who have cried, hurted, searched and tried. For only they can appreciate the importance of people who have touched their lives...

Saturday, September 29, 2012

Agak Kasar


manusia yang tidak ber-spek di atas adalah manusia paling tak friendly atas dunia.

saya syak, feminism mula bertapak di negara ini seawal kaum perempuan mula mengangkat senjata melawan musuh- Bart Ahmad


_Betullah.

Tak perlu dua puluh dua tahun kenal. Kurang dari satu saat saja pun dah lebih dari cukup.


Tolonglah percaya. Segala perbuatan buruk atas dunia ni memang datangnya dari aku. 


Yang buruk itu memang akulah.
Yang jahil itu memang akulah.
Yang sombong itu memang akulah.
Aku!


Untuk penonton yang tepuk tangan dan cuma senyum dari jauh gelak dalam hati. Macam itu perkara lucu. Mari kita bertukar tempat. Untuk orang yang janji mahu jaga, jangan janji kalau tak mampu tunai. 

Munafik_











Friday, September 28, 2012

MASKARA


_Tak tahu kenapa


Mood menulis bahasa tunggang langgang tiba tiba datang. Tapi, menulis dengan agak skema dan kacak sikit la.


Haih.


Mungkin orang yang namanya Fatihah memang macam ni. Ada saja benda yang tak berapa nak logik terjadi kepadanya. Tapi. Ini mungkin perkara biasa bagi budak yang baru nak belajar membesar. Ataupun. Er. Bukan perkara biasa.


Careless.


Ini masuk kali keberapa. Entah. Lupa. Belum lagi kira waktu dulu dulu masa zaman muda belia. Sekarang sudah tua anak tiga.


Ah. Abaikan.


Semester lepas. Keluar jalan jalan dengan kawan. Sewa kereta. Punya seronok keluar nak beli barang bawak balik kampung. Umpama di kampung tak ada barang itu semua. Macam kampung tu sangat rural area sampai kena naik bot meredah hutan dua tiga jam untuk sampai. Habis shopping. Otw balik. Singgah kejap isi perut.


Lepas makan. Jalan pergi dekat kereta. Bukak dan terus duduk. Cumanya pakai seatbelt saja belum lagi.


Rupanya.


Salah masuk kereta orang. Siap landing lagi dalam tu. Apa nak buat dah kereta tu warna sama. logik la tersalah. Parking pun tempat dekat dekat. Pulak tu tak berkunci. Nasib baik tuan dia tak nampak. Atau. Tuan dia dah nampak tapi buat buat tak nampak. Mungkin sekarang tak kelakar. Tapi bila umur 70 nanti boleh senyum sorang sorang bila teringat balik. itukah aku masa muda muda dulu? cece.


Itu belum lagi cerita.


Keluar kereta sebelum sempat driver tu berenti. Alhamdulillah Tuhan masih panjangkan umur. Kalau tidak. Tak adalah Fatihah yang sekarang ini.


Jatuh sebab tersepak wayar computer depan depan pak cik kedai computer masa belajar kat matriculation dulu. Lepas tu bangun buat buat muka selamba badak. Ptuih. Time itu serius rasa nak tepek je muka dekat dinding kedai. Lepas tu dah tak jejak kaki terus dekat tempat tu.


Cerita baru. Baru yang tak berapa nak baru sangatlah. Nak dijadikan cerita, tengah tengah aku jalan lemah gemalai excited nak pergi ke kelas ‘Error’ terserempak dengan seorang budak sama kelas arab. Jatuh dalam kategori tak-berapa-nak-kenal. Dia senyum. Aku pun senyum la balik. Lepas tu dia lambai tangan kat aku. 


Ai. Ini sudah pelik.
Pelik yang amat ini.


Aku pun selamba gila je la balas balik. 


Angkat tangan.
Lambai.
Senyum.


Ingat nak berbahasa. Kononya. Walau pelik lagi tak masuk akal lagi tak boleh diterima oleh organ dan segala usus usus aku. Aku ingat budak itu melambai ke arah aku. Tup tup si budak itu bukannya melambai ke arah aku tapi ke arah orang belakang aku.


Aci tak nak rasa malu.
Malu gila woih.
Malu yang terang lagi bersuluh. 


Sampai di bilik aku cerita dekat kawan aku. Gila bodoh dia gelakkan. Double triple lah malunya. Pun begitu diri ini adalah manusia yang kebal rasa. Jadi. Hush hush.


Sekarang tengah ambik mood gembira.


Kawan aku ada sudah jadi model woih. Tahniah tahniah. Tumpang gembira rezeki masing masing. Aku? aku unqualified. Nak buat macam mana status aku kan “sudah tua anak tiga”. Tak ada skill posing senyum depan kamera pula tu. Aku mahir behind the screen saja. Behind the screen itu “sudah dua anak tiga” pun tak apa.


Blur.


Nak jadi pelukis. Tangan kayu.
Nak jadi interior designer. Tak ada kelayakan. Diri ini budak ‘bahasa’.
Nak jadi penulis. Bakat tak ada. Bahasa bersepah. Idea selalu kosong mintak di refill semula. Jiwa blank. 


Ingat masa zaman Mesopotamia dulu kala. Punya pulun hantar comb binding manuscript dengan registered post. Walau tak yakin. Walau tak sungguh sungguh. Tapi agak terkejut sebenarnya. Macam mana boleh lepas? Ini hanya akan jadi jika DBP tak ambil kisah, mungkin.


people change, dear. language too.
 

Oh ya.


Esok hari last MASKARA. Maskara tu bukan maskara yang perempuan suka pakai dekat bulu mata. Dua minit bila maskara tu kering, bulu mata sudah jadi tajam sampai boleh bunuh orang guna bulu mata. Kuang kuang. Haha. Bajet sangat lawak. Bila kena air boleh jadi macam hantu mata hitam dan pontianak tak basuh muka. Bukan. Bukan. Ini MASKARA lain.


Malam Baca Naskhah Sindiket Sol-Jah dan Kawan kawan yang Kita Suka(MASKARA). 


9th JB Arts festival. Orang JB jemput ke sana ramai ramai. Sokong sokong. 


Dan.
Jangan lupa beli.

.cantik kan nama pena mereka.kan?

Nama Ai Lolipop. “hidup memang sentap-suri rumah terdesak” gabungan Studio Anai-Anai, Dua Puluh dan Sindiket Sol-Jah. Boleh beli secara online dengan meng-email ke gerobok.buku@gmail.com. Rm20 tidak temasuk kos pos.


Murah saja. 


Apa aku merepek sampai jual jual buku segala bagai ni.


Hmm.


Kamu baca. Kamu tahu.


Motif cerita.
Masih tak tahu sampai ke hari ini_











Tuesday, September 25, 2012

what's on your mind...?

aku kidnap gambar ni buat macam harta sendiri.terima kasih daun keladi sebab men-sudikan diri tag aku.


Dengan ini diumumkan. Minggu ni minggu tak ada life_


Peh.
Macamlah sebelum ni ada kan?


*sigh*


Well. At least, tak ada lah boring sangat weekend ni. *mata ke atas*


Jumaat. Sabtu. Ahad. Jadual memang penuh. Uia. Uia. Kalaulah aku boleh dibahagi kepada dua. Kan bagus. Aku akan arahkan aku yang sorang lagi tu ikut program luar dan aku akan pulun habiskan asaimen dan studi dengan gembiranya. Yay.


Eh. 
Pembetulan.
Backspace. Backspace.



Kalaulah aku boleh dibahagi kepada dua. Kan bagus. Aku akan arahkan aku yang sorang lagi pulun habiskan asaimen dan studi dengan gembiranya. Dan aku akan ikut program luar. Yay.


Cakap pasal program luar.


Dua hari lepas serius 1st time aku rasa kaki kejang nak mati. Tunggu VIP punya lah lama berdiri tengah tengah padang di bawah cahaya matahari nan panas lagi terik yang memang sah sah tak ada vitamin C. Rasa laju je peluh sampai ke kaki macam keretapi berkelajuan tinggi. Aku ni tunggu masa je nak terbakar hangus tinggal tulang belulang. Sorang demi sorang manusia tumbang bergaya depan mata dan menyerah kalah. White flag. Pfiuu. Ada yang jatuh ke depan, ada yang ke belakang, ada pengsan terus dan ada jugak yang jatuh secara berentak slow motion. Step dia jatuh tu siap boleh kira pakai jari. Aku dengan kawan sebelah dah lama mengucap banyak banyak dalam hati. Mengumpat pun sama banyak rasanya.


Macam mana nak pergi berperang kalau berdiri lama sikit pun kaki dah cramp macam ni!

Hm.
A question to ponder. 



Oke. selalunya kalau tak ada program, aku banyak habiskan masa kat bilik. Opkos ditemani meja yang berselerak dengan notes dan kertas dan hot choc dan laptop.


Mungkin ramai yang tak tahu ataupun tak sedar ataupun tak tahu ataupun tak sedar. Ulang lagi banyak kali. Sebenarnya, semakin berselerak meja, semakin tinggi daya kerja aku. 


serius.
Anda patut cuba.


Hehheh.


Bab kutuk diri memang nombor satu.
Aku expert kot. 



Ada beza antara kutuk dan kritik. Ada je manusia tak gosok gigi kutuk aku selekeh. Hello. Cakap depan depan la kalau berani. Pernah ke aku pakai baju tampung tampung macam orang gila?? Sangat tak bermoral cakap orang macam tu. Uncivilized people! Itulah pasal masyarakat awam dengan aku ibarat langit dengan bumi. Kacang lupakan kulit. See, how unfriendly I am! Berkimia tahap kronik. Sangat kronik. Macam haram kadang. 



Dari sekolah rendah ke sekolah menengah, sekolah menengah ke uni, memang boleh kira dengan kalkulator berapa sangat kawan baik yang aku ada. Tu belum kira lagi kawan yang tak berapa nak baik, kawan tak baik, kawan tak baik langsung dan kawan yang aku tak kenal tapi bersangka kenal. Aduh. Macam apa apa je.



Kalau nak ikut, ada banyak sangat benda tak boleh wujud antara kita dan kawan.


1-  Duit. Dalam berkawan memang tak boleh ada perkataan duit langsung. sila percaya. Ini berdasarkan pengalaman, experiment dan observation. Cumanya survey je lagi belum.

Bila kawan susah, selalu kita bagi pinjam duit sebab takut kawan kita tu memang tak ada duit nak buat belanja makan. Walaupun hakikatnya yang kita bagi pinjam tu pun PTPTN bagi kita pinjam. Punya sanggup bagi demi tak nak tengok kawan berlapar. Tapi bila turn kita susah dan kita mintak dia bayar balik duit kita je pun bukan nak pinjam duit dia ke apa, punyalah dia buat kita macam sampah. Macam orang mintak sedekah. Call tak berangat. Mesej tak berbalas. Jumpa pun dah jarang ditegurnya.

And I ‘used’ to have a friend.
Not anymore.


2-  Next gender. Pun tak boleh. Maksudnya, bila kawan kita ada suka seseorang, jangan sesekali bercakap pasal orang yang dia suka tu sekalipun diajak. Lagi baik, jangan bercakap terus dengan orang yang dia suka tu. Kalau boleh.

Hati orang mana kita nak tahu oi. siapa tahu mungkin nanti tak pasal pasal dia tuduh nak berebut dengan dia pulak la kan. Alahai. suka buah pinggang dia je nak main tuduh tuduh. Kenal pun tidak. kalau mulut betul betul jahat, nak je cakap kuat kuat kasi dia dengar sampai bersimpul anak telinga kanan dengan anak telinga kiri “Kalau setakat budak separuh siap tu. baik tak payahhh!”


Er.
Baru perasan.


Beberapa minggu ni entri aku asyik panjang je.
 

Hobi baru ke apa entah_











Thursday, September 13, 2012

membebel tak habis habis..


Sejak akhir akhir ni senyuman terasa lebih ringan_



Sila percaya.
Dengan kadar segera. 



Hah.
Apakah? Ini benar benar gila.



Dalam dunia yang plastic, spastic, skeptik, materialistik dan macam macma tik lagi ni, kita akan jumpa macam macam jenis manusia. 


Nak tambah sikit. Aku manusia invisible. 

Sambung. Ada yang peramah gila kapak. Aku pun tak tahu kenapa bila orang sebut ‘gila’ mesti nak kena tambah ‘bapak’. Kesian kan. Jadi, sebab penggunaan bapak bersebelahan gila tu adalah sangat sangat tidak sopan. Tidak kacak. Tidak cun. Tidak baik. Aku akan tukar gila kapak. Kan cun tuu.

Dan ada sesetengah lagi jenis manusia yang sombong. sombong.


.
.
Aku weh? 
Aku. 

Aku bukan sombong. Cuma unfriendly cumanya. Bila cakap pasal kehidupan bersosial, aku memang fail terus. Tak masuk exam pun dah tahu dah fail. Aku memang masuk kategori jenis manusia yang susah nak senyum. Unfriendly nak mati. Pemalu. Ini fakta. Kecualilah ada benda yang paling kelakar bodoh yang memang nak tak nak kena jugak senyum. Kalau tak senyum boleh menyebabkan aku dapat penyakit kronik yang bawak maut. Speaker's cramp. Kejang mulut.  Masuk Metro front page ‘seorang pelajar dipercayai diserang oromandibular dystonia gara gara kurang senyum. Heh.



Heh.
Heh. Kurang asam. 
Buat main pulak benda macam ni.
Nauzubillah. 

Maaf. Aku memang jenis macam tu.


Bila ada orang tak kenal nak add dalam fesbuku ke memang haram la aku nak layan. Keji gila perangai. Orang yang tak kenal tu maksudnya orang yang kemungkinan kenal aku tapi aku tak kenal.  Ni macam dah nak kena check balik friend list kot kot ada alien di approve secara automatic ke. Bukan boleh percaya sangat Mark Zuckerberg ni.



Eh.
Dah kemana mana cerita aku.
Asyik lari topik.


Undo.


Tapi. Sejak akhir akhir ni, aku lebih banyak senyum. Itu bererti semester ni aku lebih banyak bersedekah dari semester lepas.

Orang senyum. Aku senyum.
Orang tak senyum. Aku tak senyum.
Aku tak senyum. Orang senyum. Zappp dilabel sombong. Uih.


Hek eleh.
Suka suka hati je cakap aku sombong. 
Aku unfriendly nak mati je lah. Nampak beza?




Aku nampak. Kejap kejap nampak. Kejap kejap tak_







 

Pesan Pada Diri

Pesan Pada Diri